Ketenangan

"Tanganku kelak akan hancur di dalam tanah. Yang tinggal hanya tulisanku di dalam buku. Moga sesiapa yang membaca tulisanku, doakanlah keselamatanku dari Azab (api neraka)." [Imam Syafie]


Friday, 27 January 2012





Zuyyin, yang tadi sedang bermain dengan Aisyah ditarik kasar oleh abangnya.


     “Awak, ni adik saya la. Bukan adik awak… awak mana ada adik.” ujar Ziyad sambil menarik lembut tangan adik perempuannya dari tubuh kecil itu.

     “Saya ada adik la! Banyak kali saya beritahu awak. Awak ni, tak percayakan saya ke?” kedengaran mundur saja suara itu, mukanya turut ditunduk memandang lantai. Ziyad kelihatan sudah serba salah. Adiknya telah hilang dari pandangan, menuju ke taman permainan.

     “Ala… awak jangan la sedih-sedih. Nanti saya sedih jugak.” suara Ziyad kedengaran seperti ingin menangis. Gadis itu mengangkat muka memandang sahabat baiknya. Mata bulat Ziyad dipandang Aisyah.

     “Dah awak cakap saya tak ada adik. Saya kan ada adik, kenapa awak tak percaya. Tapi adik saya tak ada dekat sini.” bersungguh-sunggguh Aisyah berbicara.

     “Adik awak duduk jauh ke? Dekat mana? Kenapa adik awak tak duduk di rumah awak?” tanya Ziyad dengan begitu teruja.

     “Walid cakap adik dengan ummi duduk jauh sangat. Airepelane pun tak boleh pergi. Walid cakap adik dengan ummi duduk dekat situ.“ Ziyad memandang ke arah tangan Aisyah menunjuk.

     “Awak tipu saya ye? Mana ada rumah dekat atas sana.” tangan ditunjukkan ke arah langit.

     “Ada awak, walid cakap adik saya dah balik rumah Dia. Ummi pun balik rumah Dia. Tapi kan awak, bila saya cakap nak ikut balik rumah Dia, walid cakap walid tak nak saya balik rumah Dia lagi. Saya tak tahu kenapa.” disuarakan rasa ketidaktahuaannya pada Ziyad. Ziyad buat muka tak tahu tanda dia benar-benar tiada jawapan untuk itu.

     Tiba-tiba Aisyah berubah ceria. “ Awak, awak nak tahu tak? Semalam saya mimpi ummi nak bawa saya pergi jumpa adik saya. Nanti jangan cemburu, saya main dengan adik saya, saya tak main dengan awak dah.”

     “Awak, jangan tinggalkan saya. Nanti saya nak main dengan siapa? Kan saya main dengan awak je.” kata-kata Ziyad dibalas dengan senyuman manis milik Aisyah.

     “Siapa suruh tak nak kasi saya main dengan adik awak? Padan muka awak! “ ujar Aisyah.

     “Awak… jangan la tinggalkan saya.” rayuan Ziyad sudah kedengaran.
     “Kenapa, nanti awak rindu ye?” serkap Aisyah.

       Ziyad biarkan soalan itu tidak terjawap.

     “Eh, awak macam mana awak boleh ada dekat sini?” ujar Ziyad tiba-tiba kepada Aisyah yang sepatutnya berada di hospital.

     “Awak tak tahu ke? Hari ni saya keluar hospital la.” kedengaran ceria sahaja suara tu.
Ziyad hanya mengangguk kepala tanda mengerti. 

Selang beberaa saat kemudian Aisyah bersuara kembali.

     “Awak, kalau saya jumpa ummi saya, awak gembira tak?” tanya Aisyah.
     “Mestilah gembira. Bila awak gembira, saya pun gembira!” balas Ziyad sambil menayangkan giginya. Aisyah turut tersenyum mendengar jawapan Ziyad.

     “Erm.. awak.. nama panjang awak Muhammad Ziyad Imtiyaz, kan?” tanya Aisyah.
     “Iye, kenapa awak?” balas Ziyad.
     “Tak ada apa. Baiklah awak, ummi saya dah panggil tu. Saya pergi dulu ye awak. ” ujar Aisyah cepat-cepat.

Ziyad melambai-lambai tangan ke arah Aisyah. 

Tiba-tiba Aisyah berpaling…

     “Kalau awak gembira bila saya gembira, jangan rindu saya tau bila saya rindu awak! “ kata Aisyah sambil tersenyum hingga terserlah lesung pipitnya lalu meninggalkan Ziyad yang kebingungan.

     Ziyad terus mengorak langkah ke taman permainan untuk memanggil adikknya pulang kerana senja makin tiba. Kata-kata Aisyah bermain di mindanya.


     ‘Esok, Ziyad nak tanya baliklah dekat Aisyah,’ desis hati Ziyad. Dia tekad!




Keesokkannya….


     “Ayah, ayah nak bawak Ziyad pergi mana ni? Kenapa kita pergi rumah Aisyah? Kita pergi sekolah dengan Aisyah ke, ayah? Mama?” bertubi-tubi soalan dihadiahkan kepada ayah dan mama.

     Pagi-pagi lagi ayah sudah menyuruhnya dan adik mandi sedangkan sekolah mereka  pada sebelah petang. Mama pula seakan-akan baru lepas menangis. Apabila ditanya, soalan dibiarkan sepi tiada jawapan. Akhirnya dia simpan sahaja.

     Bila mereka tiba di rumah Aisyah, sudah ramai yang berkerumun di sana. Siapalah yang tidak kenal dengan Airin Aisyah binti Zaidi ini. Mukanya yang manis, tangannya yang ringan, otaknya yang bijak, lidahnya yang fasih dan berbagai lagi keistimewaan sahabatnya ini.

     Di sebalik ramai-ramai itu, Ziyad terpandang wajah seseorang. Lantas Ziyad berlari ke arahnya.

     "Abi!” ujar Ziyad lantas mendakap tubuh abi Aisyah.
     “Abi, kenapa ramai dekat rumah Abi ni? Mana Aisyah, Abi?” Ziyad terus melontarkan soalan kepada Abi.

     Abi didatangi oleh Ayah dan Mama. Setelah bersalaman, Ayah dan Mama terus masuk ke dalam. Tinggallah Ziyad dan Abi.

     “Ziyad, dengar kata Abi ye. Walau apa pun yang berlaku, Ziyad perlu tahu yang Aisyah sayang dengan Ziyad. Aisyah suka bersahabat dengan Ziyad. Aisyah….” Di akhir kata, suara Abi semakin perlahan. Hati Ziyad semakin gelisah.

     “Kenapa dengan Aisyah, Abi? Aisyah pergi jumpa ummi ke?” butiran ayat yang keluar dari bibir Ziyad mendapat perhatian Abi.

     “Apa dia, Ziyad? Apa Ziyad kata?” soal Abi.
     “Semalam, kali terakhir Ziyad jumpa Aisyah bila  Aisyah pergi dengan ummi.”
     “YA ALLAH!” lantas dipeluk tubuh Ziyad.

     Ziyad hanya membiarkan sahaja Abi memeluk tubuhnya. Tidak lama kemudian dia dibawa Abi masuk ke dalam rumah. Tiba-tiba dia terpandang sekujur tubuh kaku. Tubuhnya kecil seperti Aisyah.

     “Abi, tu Aisyah ke?” perlahan sahaja suara Ziyad.
     “Ye, tu Aisyah.” balas Abi. Genggaman erat semakin putus. 

     Kaki Ziyad terus melangkah ke arah Aisyah. Yang lain hanya melihat. Bukan mereka tidak tahu persahabatan antara Ziyad dan Aisyah amat akrap. Ziyad terus bersila, betul-betul di tepi Aisyah. Ditatap wajah Aisyah.

     “Awak, semalam awak tanya saya, andai awak gembira adakah saya gembira, dan saya jawap saya gembira kalau awak gembira. Hari ini, awak gembira sebab awak pergi kepada ummi awak. Abi awak menangis walaupun air matanya tidak menitis. Hati saya rasa kekosongan apabila tidak dengar suara awak pagi tadi. 

     Dan saya tahu, kekosongan itu takkan pernah terisi lagi oleh sesiapa pun, sebab ruang kekosongan itu hanya ruang untuk awak!

     Awak, saya tahu awak akan tinggalkan saya. Lepas saat ni, saya tak mungkin dapat tatap wajah awak lagi. Suara awak takkan saya dengar lagi. Dan senyuman awak takkan saya dapat lagi, kerana semalam merupakan kali terakhir senyuman awak buat saya. Tulah sebab awak berpaling semalamkan? Awak bukan sahaja nak bercakap, awak juga nak tinggalkan senyuman terakhir awak buat saya, kan?
     

     Awak, maafkan saya kalau saya buat salah dengan awak. Awaklah sahabat terbaik saya. Saya nak beritahu awak semuanya saat ini. saya takut nanti saya tak sempat awak. Awak terima kasih, sebab awak sudi jadi sahabat saya. 

     Awak terima saya saat rakan-rakan lain tolak saya. Awak sambut saya saat kawan-kawan lempar saya. Awak sentiasa bersama saya, walau apapun yang berlaku. Terima kasih awak untuk itu. Saya tak mungkin dapat lupakan awak. 

     Awak, saya minta maaf andai kata saya tak dapat pegang kata-kata awak.” kata-kata Ziyad sedikit sebanyak menyebakkan lagi suasana.

       Lamunan Ziyad tentang kenangan bersama Aisyah hilang saat titis-titis hujan rintik jatuh membasahi mukanya.

       Itu kenangan dulu. Kenangan bersama Aisyah Umairah yang menjadi sahabat setianya. Biar sudah hampir 20 tahun kenangan tu, namun begitu segar di ingatan Ziyad. Tidak mungkin dia boleh melupakan seseorang yang telah mendapat tempat dihatinya.

‘Saya rindu awak,’ desis hati Ziyad.

     “Awak maaf, sebab saya tak dapat pegang kata-kata awak yang ‘kalau awak gembira bila saya gembira, jangan rindu saya tau bila saya rindu awak!’ tu. Sebab… saya terlalu rindukan awak. Saya rindu nama awak. Saya rindu diri awak. Saya rindu kehadiran awak. Saya rindu senyuman awak. Saya rindu suara awak. Saya rindu segalannya tentang awak. 

     Awak… saya… rindu kenangan bersama awak. Awaklah sahabat terbaik saya. Takkan saya lupakan kenangan-kenangan kita. Awaklah wanita yang mampu mencuri hati saya. Dalam kehidupan saya, awaklah anugerah yang terbaik!” ujar Ziyad sambil merenung kubur milik Aisyah.

     “Awak, saya dah kawin dengan seseorang ini. Sedikit sebanyak perangai seperti awak. Setiap kali saya pandang dia, saya teringat awak. Tapi saya tahu, diri dia, bukan diri awak. Awak masa silam saya, dan dia bukan. 

     Tapi awak jangan risau, saya akan sayang isteri saya seperti mana saya sayang awak. Walaupun tidak sebanyak sayang saya kepada awak, saya akan cuba! Saya akan cuba terima diri dia bukan diri awak.” sambung Ziyad sambil mencabut anak rumput yang makin membesar.

     “Ok la awak, lain kali saya lawat awak lagi ye.  Anak saya Aisyah Umairah dah panggil-panggil dah tu. Awak mesti tahukan nama tu? Sebab saya dan isteri saya sepakat nak ambil nama awak. Saya pergi dulu ye awak, Assalamualaikum. 

     InsyaAllah, saya akan datang lagi. insyaAllah lain kali saya dating berempat. Ya awak, isteri saya disahkan mengandung awak. InsyaAllah, saya takkan lupakan awak!”  kaki Ziyad mengorak langkah meninggalkan perkuburan.

Kenangan bersamamu Aisyah tidak ku tinggalkan,
Kegembiraan bersamamu Aisyah tidak ku lepaskan,
Kerinduan bersamamu Aisyah tidak ku biarkan,
Kasih sayang terhadapmu Aisyah tidak ku luputkan.

BAB 11

“Mama!!! Papa!!! Ayah!!! Adam nampak ummi!!!” jeritnya sambil masuk ke dalam rumah.

“Adam ni... dah la, sayang. Pergi panggil Hawa masuk, tukar baju. Kita nak keluar,” kata Zahim lembut tatkala ternampak muka isterinya berubah.

“Tapi… Adam ada…” belum sempat Adam menghabiskan ayatnya, kedengaran orang memberi salam.

Oleh kerana Zahim tidak mahu menyusahkan Mira yang sedang sarat mengandung itu, dia pergi dengan Adam ke arah suara itu. Terpampang lima insan dan tiga daripada insan itu adalah orang yang dia sayang. Salah satu insan yang dia sayang adalah Hawa. Air matanya tidak dapat lagi dibendung apabila doanya didengari oleh Allah. Lalu dia memeluk dua insan yang dia sayang itu, Adam pula sudah memeluk insan yang satu lagi. Namun lagi dua insan Adam tidak kenali.

Apabila Zahim menjemput keempat-empat insan yang datang itu masuk, Mira baru bangun dari sofa.

“Adik…” perkataan itu telah membuat Mira pandang ke arah tetamunya. Oleh kerana terlalu terkejut, Mira terduduk.

Ketika Ira ada dihadapannya, dia terus memeluk kakaknya itu. Dia amat merindui kakaknya.  Dia menangis di bahu Ira. Lepas beberapa minit, baru Mira sedari dia mempunyai tetamu perempuan selain kakaknya.

Tatkala dia terpandang wajah tetamu itu, dia pasti itulah kawannya yang amat dirinduinya dari dulu. Dia berpaling kepada Ira untuk meminta penjelasan lantas kepala Ira mengangguk tanda benar apa yang dilihatnya itu. Dia memeluk Umairah yang sudah berada disebelahnya.

Hawa dan Adam sedang berjoget kegembiraan apabila Amiruddin turun untuk keluar seperti yang dijanjinya.

“Aik, Adam dengan Hawa ni happy semacam je. Siapa ajak dia, papa ajak mama dengan ayah je, betul kan…” kata Amiruddin ketika baru turun dari tangga lantas berpaling ke ruang tamu. Namun ayatnya tergantung apabila ternampak insan yang tersayang.

Ira lantas berlari ke arah abangnya dan terus memeluk abangnya yang tengah kaku. Dia menangis kerana amat merindukan abangnya itu. Beberapa saat barulah abangnya membalas pelukkan itu.

Hari itu adalah hari yang amat gembira dalam hidup mereka. Dengan keletihan yang tidak hilang lagi, mereka semua pergi ke tanah perkuburan Islam untuk melawat kubur papa dan mama mereka. Ira dan Iskandar begitu merindui arwah. Kali terakhir mereka melihat arwah ketika berada di KLIA sebelum berangkat ke Jepun.

Pagi itu, mereka bersarapan bersama-sama. Iskandar memperkenalkan dua insan itu kepada mereka iaitu Umairah dan abangnya, Daniel. Ira kenal dengan Dr. Daniel kerana doktor inilah yang memberi kebenaran kepadanya untuk masuk semasa Mira ingin melahirkan Hawa.

Rupanya, Dr.Daniel merupakan kawan baik Amiruddin ketika berada di Jepun dulu. Kerana Dr. Danish, abang kepada Daniel dan Umairah telah meninggal dunia dalam kemalangan terhempas lima tahun lalu, Daniel menceburi bidang itu kerana itulah yang ingin dilihat oleh abangnya.

Petang itu, mereka makan pisang goreng yang dibuat oleh Ira dan Umairah sambil bergelak ketawa bersama Daniel yang ada di situ. Mereka juga tergelak dengan lawak yang dibuat oleh Iskandar untuk mengenakan Zahim. Sudah lima bulan Danial mengenali Iskandar. Dia tahu serba sedikit tentang Is.

Daniel bercakap sesuatu dengan Amiruddin, tapi masih boleh didengari oleh Mira yang ada dihadapan mereka.

“Wei, Mie. Kau ingat tak time kau umur tujuh tahun time kat pasar malam?” tanya Daniel kepada kawannya itu.

“Entah ar… dah lama… lupa ar beb... Kenapa? Ade apa-apa yang special ke?” tanya Amiruddin teruja.

“Ingat tak, kau ada tolong sorang budak perempuan pakai dress color pink?” sambung Daniel tak mahu beralah.

“Perempuan? Dress? Pink? Ermm… hah… ada-ada... Sebab budak tu jatuh aku tolong laa, habis kotor dress budak tu. Lagipun kan, aku nampak muka budak tu kan macam nak nangis… lagi-lagi budak tu nampak so sweet…” terang Amiruddin panjang lebar.
“Aik... tiba2 kau ungkit hal ni, kenapa?” sambungnya lagi.
“Cakap je kau nak jadi adik ipar aku!” kata Daniel.

“Hah? Apa hal lak ni… kau jangan cakap budak tu…” belum habis ayat Amiruddin itu, Daniel sudah mengiyakan apa yang difikir Amiruddin ketika itu.

“Ish... abang ni… tak habis2 nak kenakan si Zahim tu...” kata yang baru keluar dengan Umairah bersama pisang goreng ditangan.

Iskandar sudah tersengih-sengih sambil makan pisang goreng hasil air tangan isterinya itu.
“Abang… abang cakap apa tentang adik? Baik abang cakap….” belum sempat dia pergi ke arah abangnya, dia terjatuh atas riba Amiruddin. Mukanya time tu merah padam macam ayam kena panggang.

‘Mak aiii… buat malu je kau nie Umairah...’ monolog Umairah dalam hati.

Kedengaran suara ketawa hasil daripada agenda itu.

“Makan nasi minyak lah kita lepas ni...” kata Zahim belum sempat Umairah bangun dari riba Amiruddin.

“Siapa punya?” tanye Ira kehairanan.
“Kawan Ira laa...” jawab Iskadnar.

Umairah terkejut dengan apa yang didengarinya. Dia cepat-cepat bangun dari riba Amiruddin. Malunya belum habis dah datang satu lagi masalah.

“Dengan?” tanya Ira lagi.
“Cik abang kita laa…” serentak mereka semua menjawab soalan Ira.

Muka Amiruddin dan Umairah sudah merah menahan malu.

“Adam dengan Hawa nanti kena panggil aunty Umairah ibu tau...” kata Zahim yang duduk bersebelahan dengan isterinya kepada anak dan anak buahnya itu. Mereka mengangguk tanda faham dengan apa yang diberitahu oleh ayah mereka.

Semua orang yang ada di situ tergelak melihat kelucuan Adam dan Hawa.



Memanglah mudah untuk kita berkata
tapi payah untuk melakukan.
Memanglah mudah untuk jatuh rebah
tapi susah untuk bangun kembali.
Memanglah mudah untuk berbuat amal
tapi payah pada istiqamah.
 
InsyaAllah, semuanya terletak pada kekuatan hati yang turut dipandu oleh akal kita.


BAB 10

Sudah tiga bulan pemergian arwah Ira dan Adam, tiga bulan Zahim bekerja sendirian tanpa kaum kerabat disisi, dan tiga bulan juga Amiruddin koma.

Setiap kali Zahim balik dari kerjanya, dia akan menjenguk Mira dan bayi di dalam kandungan isterinya. Ya, isterinya telah disahkan mengandung tiga bulan juga.

Malam itu, Zahim menasihatkan lagi isterinya agar isterinya sedar bahawa masa tidak dapat diundur. Ini bersesuaian dengan firman Allah dalam surah al-Baqarah ayat 286 yang bermaksud “Allah tidak membebankan seseorang melainkan dengan kesanggupannya”.

Mira menyuruh suaminya meninggalkan dia seorang diri di bilik itu. Radio dibuka, namun dia tidak menghiraukan. Malah Mira pandang ke luar tingkap bilik itu untuk melihat ciptaan Allah. Ketika dia melihat langit yang membiru itu, telinganya terdengar satu suara yang amat lunak dari radio itu.

Turn to Allah,
He’s never far away,
Put your trust in Him,
Raise your hands and pray,
OOO… Ya Allah,
Guide my steps don’t let me go astray,
You’re the only one that showed me the way...

Saat itu, air matanya tidak dapat dibendung lagi. Kini dia sedar, dia sudah semakin jauh dari Allah yang dulunya dia paling rapat. Di saat itu, dia terus mengambil wuduk dan mendirikan rukun Islam yang ke-2. Malam itu, dia kembali rapat semula dengan Pencipta-Nya. Dia mencari semula ketenangan yang sudah tiga bulan hilang. Tatkala itu, Mira sedar dia amat merindui Allah, merindui ketenangan dan amat merindui keluarganya yang sudah lama dia tidak peduli.
Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Sangat mengagumkan kepada seorang mukmin, sebab segala keadaannya untuk ia sangat baik, dan tidak mungkin terjadi demikian kecuali bagi seorang mukmin: jika mendapat nikmat ia bersyukur, maka syukur itu sangat baik baginya dan bila menderita kesusahan ia bersabar, maka sabar itu lebih baik baginya.”
(Hadis riwayat Muslim)
Mira tekad, dia tidak akan berkeadaan sedemikian lagi. Dia harus bangun! Ya, harus! Kesedaran itu amat menggembirakan semua orang terutamanya Im. Akhirnya dia dapat semula isterinya yang dulu. Mereka amat bersyukur kepada Allah kerana memberi hidayah dan membuka pintu hati Mira untuk berubah.

Kau pergi tika ku merindu,
Ku merindu wajah ceriamu,
Kau pergi tinggalkan diriku,
Saat itu ku kelu terkaku.

Sayang, aku lepaskanmu,
Pergi ke kekasih hatiku,
Airmata menemani aku,
Malam biru setia disisiku.

Mengapa engkau tinggalkan
Diriku sendirian,
Tanpa memikirkan aku sayang
Engkau sayang,
Aku sayang…
Aku rindu…
Aku cinta…

Ku redha sayang 2x,
Kau tinggalkanku 2x,
Dia kan jaga seluruh hidupmu,
Aku akan merindui kamu.

Sayang…

KEREDHAANKU by NABMR

Pagi itu, ketika Mira turun untuk bersarapan, matanya terpaku pada seorang budak lelaki yang sedang makan di maje makan. Ya, itu memang dia! Adam!!! Tapi bukan ke Adam dah mati? Dia hairan.

Zahim yang ternampak isterinya terpaku memandang Adam terus menceritakan apa yang berlaku sehari selepas berita tentang pengesahan mangsa yang terkorban itu. Rupanya Adam dan Iskandar tidak menaiki kapal terbang yang sama dengan Ira kerana tiket dah habis. Identiti Adam pula ada pada Ira. Iskandar pergi mencari Ira di Jepun setelah dua hari menghantar Adam ke rumah mentuanya.

Zahim dan Mira kerja setengah hari kerana Mira ingin berjumpa dengan abangnya yang sudah lama tidak dijenguknya. Mereka singgah di rumah untuk mengambil Adam dan Hawa sebelum pergi ke HKL. Amiruddin masih lagi koma ketika Adam, Mira dan Hawa sampai.

“Mama… mama… papa,ma…” kata Adam tatkala mamanya baru keluar dari tandas.
“Kenapa dengan papa?” tanya Mira seraya pergi kepada anak buahnya yang duduk berdekatan dengan abangnya.

“Tangan papa…” belum sempat Adam menghabiskan ayatnya, tangannya yang menggenggam tangan Amiruddin bergerak.

Mira yang terkejut itu terus memanggil doktor. Zahm yang baru keluar dari lif itu, terus berlari apabila dia menyedari doktor sedang berkejaran ke bilik abang iparnya. Hawa yang sedang tidur terbangun apabila bilik itu bising.

Setelah doktor memeriksa keadaan Amiruddin, doktor memberikan jawapan yang positif. Alhamdullilah lah perkataan yang pertama diucap oleh Mira dan Zahim.

Sehari kemudian, Amiruddin dah boleh bercakap seperti biasa. Amat menghayat hati apabila Amiruddin bertanya di mana papa dan mamanya. Zahim menceritakan hal sebenar kepada Amiruddin diikuti nasihat kerana Amiruddin menyalahkan dirinya atas kematian orang tuanya.

Seminggu kemudian, Amiruddin sudah boleh pulang ke rumah. Dia berehat di rumah seraya menjaga Adam dan Hawa. Dia dan Hawa akan menghantar dan mengambil Adam dari tadika. Berita tentang kematian Ira juga diberitahu kepada Amiruddin.

Dia tahu, terluka mana pun hati dia, hati adiknya, Mira lagi terluka. Dia ingin kelihatan tabah di hadapan adiknya. Dia tidak mahu adiknya terluka lagi. Cukuplah adiknya terluka buat kali ini. Kini dia ingin adiknya menjaga kandungan yang semakin membesar itu.

Dah beberapa minggu berlalu namun masih tiada lagi berita dari Iskandar tentang Ira. Adam sangat rindukan ummi dan abahnya. Pagi hari minggu itu, Iskandar menelefon untuk bertanya khabar semua ahli keluarganya. Adamlah paling lama bercakap dengan abahnya itu.
Malam tu, Adam tidur bersama papanya. Sebelum subuh, Adam bermimpi dia berjumpa dengan umminya.
“Ummi!!! Ummi!!!” jeritan itu telah mengejutkan Amiruddin yang nyenyak tidur.
“Adam!!! Adam, kenape ni?” tanya Amiruddin cemas pada Adam yang sudah menangis-nangis.
“Adam… rindu ummi…” balas Adam sambil memeluk leher Amiruddin.

Setelah masuk waktu subuh barulah Adam tertidur setelah dipujuk. Lalu Amiruddin terus menunaikan solat subuh dan mendekatkan diri kepada Allah. Kini genaplah 5 bulan Iskandar tidak pulang ke Malaysia.

***********************************************************

Sudah lama seorang perempuan dan seorang lelaki menumpang di rumah kawannya. Hari ini merupakan hari terakhir mereka duduk di negara itu sebelum balik ke negaranya sendiri.



BAB 9

“Akak dengan abang Is nak gi dah esok. Boleh laa ek?” Mira meminta izin daripada abang iparnya untuk ‘meminjam’ kakaknya itu.
“Ye laa, dik oii…” jawab Is.

Malam itu sekali lagi, papanya menanyikan lagu Hijjaz kepada mereka berdua. Tapi kali ini hanya Mira yang mendengarnya sehingga habis lagu itu, sedangkan Ira telah tertidur kerana letih mengemas barang untuk ke Jepun atas urusan kerja.

Pagi itu, mereka bersarapan bersama-sama sebelum berangkat ke KLIA. Selepas sarapan mereka terus berangkat ke KLIA. Mira kelihatan berat hati untuk melepaskan kakaknya itu.

Ketika bersalaman dengan mama dan papanya di airport, Ira ada menyebut agar menghalalkan segala makan minumnya. Entah mengapa mulutnya berkata sedemikian. Dia sendiri tidak tahu mengapa. Ketika berpelukkan dengan Mira, dia merasakan Mira seakan tidak mahu dia pergi. Selepas itu, dia pergi kepada anak buahnya, Hawa Nur Ain yang sudah berusia 1 tahun itu.

Setelah pengumuman penerbangan ke Jepun, Ira sekeluarga segera ke pintu berlepas. Mereka melambai-lambaikan tangannya sebagai tanda selamat jalan ke arah keluarganya yang sudah pun mengalirkan air mata.

Sejak keluar dari airport tadi, Amiruddin merasa sesuatu yang tidak elok akan berlaku. Namun dia hanya pendamkan saja. Dia memandu kereta yang dinaiki papa dan mamanya. Mira menaiki kereta suaminya untuk ke rumah rakan Zahim sekejap.

Semasa Mira baru hendak masuk ke dalam keretanya selepas makan tengah hari, telefon bimbitnya berdering.

“Assalamualaikum. Puan ahli keluarga Encik Haris ke?” tanya orang di dalam talian kepada Mira.
“Waalaikummussalam. Ya,saya. Kenapa?” jawab Mira dengan hati yang berdebar-debar.

“Keluarga puan sekarang berada HKL. Mereka kemalangan dan sekarang keadaan mereka sangat kritikal,” terang orang itu.

“Ya, Allah!! Ok...ok, saya akan ke sana segera,” jawab Mira dengan pantas.
“Kenapa ni?” tanya suaminya selepas nampak wajah muka isterinya berubah setelah menjawab panggilan itu.

“Mama,bang. Diorang accident!!!” jawab Mira seraya memeluk Im lantas menangis dibahu suami tercintanya itu.

Zahim terkejut dengan berita yang didengarinya itu. Dia menenangkan isterinya, lalu memecut untuk pergi ke HKL. Hawa yang bagaikan mengerti mengelap air mata yang jatuh di pipi mamanya. Malangnya, itu lagi menyedihkan Mira.

Ketika mereka tiba di HKL, Amiruddin, Puan Areena dan Encik Haris masih berada di dalam bilik kecemasan.

************************************************************

Kejadian itu berlaku apabila kenderaan bermuatan berat yang berada di belakang kereta Mercedez Benz yang dipandu Amiruddin itu hilang kawalan, lalu terlanggar belakang kereta yang pandu Amiruddin dan kereta itu terlanggar kenderaan bermuatan berat di hadapannya. Kerana kereta itu berada di tengah-tengah antara kenderaan bermuatan berat, jadi, kecederaan penumpang sangat parah. Kemalangan itu berlaku dalam masa 1 jam selepas mereka semua menghantar Iskandar sekeluarga di KLIA.

**********************************************************

Mira yang terdengar perbualan antara Zahim dan pegawai polis setibanya mereka di airport Jepun tentang kejadian yang menimpa keluarganya itu terus pengsan. Tatkala dia sedar, dia terus meraung-raung. Namun apabila dia ditenangkan oleh Zahim, dia menangis di bahu suaminya sekuat hati.

**********************************************************

Setelah berjam-jam bertukus-lumus menyelamatkan 3 nyawa, hanya satu nyawa yang dapat diselamatkan. Tapi orang itu dalam keadaan koma. Saat doktor memberitahu kepada ahli keluarga terdekat mangsa tentang kematian Encik Haris dan isterinya, Puan Areena, Mira sudah jadi tidak keruan. Dia bagaikan seorang pesakit jiwa.

Sayu hati ibu mertuanya apabila melihat menantunya yang sudah dianggap sebagai anaknya sendiri kelihatan tidak keruan. Mira sudah tidak mempedulikan sesiapapun termasuk anaknya, Hawa.

“Awa nak nak mama… Awa nak mama…” nangis Hawa di pangkuan neneknya.

Walaupun Hawa cuba melepaskan diri dari pelukan neneknya itu, namun dia ditahan juga oleh neneknya. Dia bukan ingin menyakiti cucunya itu, tetapi dia tidak mahu cucunya melihat mamanya dalam keadaan itu.

Berita sedih itu sudah disampaikan oleh Zahim kepada Iskandar di Jepun.

Kehilangan papa dan mama amat dirasai oleh Mira sebagai anak manja. Saat itu, dia teringat akan pesan papanya malam sebelum Ira berangkat ke Jepun.

“Mira,sayang. Nanti kalau papa dah tak ada, Mira jangan sedih tau. Papa tak nak anak papa nangis, “ kata Encik Haris kepada anak manjanya itu.

“Ish… papa ni… cakap pasal mati pulak,” jawab Mira.
“Kalau kita dah tua nanti, kita pasti akan membicarakan hal ini juga. Ingat pesan papa tu tau. Nanti kalau mama dan papa tak de, Mira jangan nangis. Mira sayang papa dengan mama kan? Jadi Mira jangan nangis tau!” balas ayahnya.

Mira menelefon kakaknya untuk berada disisinya. Hati Mira saat itu bagaikan sudah dicincang. Perit dirasanya, namun dia tahu yang pergi tidak akan kembali. Itu dia pasti. Apabila  terkenang kenangan bersama arwah papa dan mamanya, air mata turun tanpa dipinta.

**************************************************

Mira membawa pulang arwah papa dan mamanya untuk diuruskan sendiri olehnya dan keluarga terdekatnya.

“Ayah … ayah… ape nek egan tok tido kat citu?” tanya Hawa kepada ayahnya ketika dia berada di pangkuan ayahnya itu. “Awa gi ejut tau,” sambungnya lagi apabila ayahnya tidak menjawab persoalan itu. Zahim tidak sempat menghalang anaknya itu pergi ke arwah neneknya itu.

“Nek… nek angun laa… angan ido kat ni. De amai orang kat ni...” kejut Hawa kepada neneknya itu. Apabila neneknya tidak memberi respond, dia beralih kepada atuknya pula.

“Tok… tok angun laa… Awa nak main ngan tok... angun laa...” kejut Hawa sambil menangis-nangis apabila datuk dan neneknya tidak memberi sebarang respond. Lalu dia berlari dan mengadu pada ayahnya. Dia menangis di bahu ayahnya, bagaikan dia tahu bahawa nenek dan datuknya telah pergi buat selama-lamanya.

Selepas segala urusan jenazah selesai, mereka mengebumikan kedua-dua jenazah itu tanpa menunggu Ira. Sehingga selesai pengebumian itu, wajah Ira masih tidak kelihatan. Sampai ke Maghrib pun Ira masih tidak datang-datang. Kecewanya hati Mira, tiada siapa yang tahu. 

Ketika Hawa melonjak keriangan melihat telatah Upin dan Ipin, kakinya terpijak remote control. Tiba-tiba siaran Upin dan Ipin bertukar ke siaran berita utama. 

Sebuah kapal terbang dari Jepun ke Malaysia telah terhempas selepas 10 minit berlepas dari lapangan terbang Jepun. Siasatan mendapati kemalangan berpunca daripada kerosakan enjin dan dalam kemalangan ini, ramai yang terkorban dan 25 daripada mereka cedera parah dan dibawa ke hospital. Antara yang terkorban termasuklah 7 warga Malaysia dan seorang kanak-kanak lelaki. Identiti mereka masih belum dikenalpasti akibat daripada hempasan tersebut. Berita dilaporkan dari Nurul Aiman untuk TV3. Kembali ke sri pentas,” lapor pemberita itu.

Berita yang mengejutkan itu didengari oleh semua penghuni rumah agam itu akibat daripada volume suara yang dikuatkan ketika Hawa menonton Upin dan Ipin tadi.

Bagaikan terjatuh dari tingkat 14 Hotel NA dan kemudiaan digilis treler tayar 16, jantung Mira bagaikan terhenti apabila terdengar berita tersebut. Semua yang ada di situ terkejut dengan apa yang didengari mereka.

Mira bagaikan orang gila kerana tidak mempercayai apa yang didengarnya itu.
“Tidak!!! Tak mungkin!!! Tidakkkk!!!” lalu Mira hampir terjelepok di lantai. Namun, nasib baik Mak Jah sempat menyambut majikannya itu.

“Ya, Allah!!! Mira!!!” Im melulu terus ke isterinya.

Mira menangis terkedu-kedu. Kini kembarnya benar-benar telah pergi pada hari yang sama papa dan mama meninggalnya.

“Kakak jahat!!! Sampai hati kakak tinggalkan adik sorang-sorang… “ katanya sambil menangis di bahu suaminya.

Zahi cuba memujuk isterinya, namun hanya sia-sia. Benarlah kata abang iparnya. Jika Mira berada di dalam keadaan betul-betul sedih, hanya tiga insan saja yang boleh memujuknya iaitu papa, mama dan Ira.

****************************************************************

Mira merasakan kakaknya belum mati, tapi Zahim menyuruhnya meredhai kepulangan kakaknya ke rahmatullah. Bagaimana dia nak meredhainya kalau dia merasakan kakaknya belum mati?  Mira dibawa ke bilik oleh mertuanya bagi mengelakkan kekasaran Mira terhadap Im.

Malam itu, Mira ingin tidur sendirian di bilik arwah mama dan papanya. Zahim hanya menurut kata isterinya itu. Dia tahu Mira memerlukan masa untuk menerima segala musibah yang menimpa dirinya. Kehilangan papa, mama dan kakak dalam satu hari bukannya sesuatu yang mudah untuk diterima kenyataannya.

Kehilangan Ira sekeluarga pada pertengahan bulan 12 ini amat menyayat hati. Bagai jatuh ditimpa tangga, apabila dua insan yang disayangi, papa dan mama pergi diikuti dengan tiga insan yang lain, Ira, Iskandar dan Adam.

Pagi itu, Mira tidak turun bersarapan bersama. Zahim membawa makanan pergi ke bilik arwah mamanya. Setelah bilik diketuk, Zahim masuk apabila tiada yang menyahut.

“Sayang, abang bawak makanan ni. Sayang makan ye... Dah semalaman sayang tak makan, nanti sayang sakit siapa susah…abang jugak yang susah tau. Makan sikit pun. Makan ek...” Zahim ingin menyuap sarapan itu ke mulut Mira, namun Mira tidak memberi respond yang dia akan makan. Puas Zahim memujuk, namun Mira tidak memberi apa-apa respond pun. Isterinya hanya merenung, merenung dan merenung.

Malam itu, mereka menonton berita utama bagi memastikan siapakah yang terkorban dalam nahas kapal terbang itu..

“Mangsa yang terkorban dalam nahas kapal terbang yang terhempas  semalam ialah Muhamad Jusmin bin Saad,55, Sofia Syafinaz binti Muhd Zulkifli,28 , Nur Amirah binti Haris,26, Nur Aimi Natasya binti Hakim,26, Nik Putra bin Nik Puteria,20, Zakiah binti Muhd Zakiyah,20, Tengku Adam Syukri bin Tengku Muhammad Iskandar,3.”

Saat itu, hancur remuk hati mereka apatah lagi Mira sebagai kembar Ira yang pernah berkongsi satu rahim dengannya. Anak buahnya juga telah pergi bersama umminya.

Zahim lantas menghubungi rakannya yang kebetulan ada di Jepun untuk mencari Iskandar sekaligus untuk pengkebumian arwah Ira dan Adam di sana. Namun tiada berita yang diterima setelah pengkebumian itu. Zahim sekeluarga tidak menghadiri majlis itu kerana dia ingin memujuk Mira supaya kembali ke pangkal jalan.

“Janganlah kamu bersikap lemah dan janganlah pula kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi darjatnya jika kamu orang-orang yang beriman.”
 (al-Imran:139)

Yakinlah dengan janji Allah itu dan jangan cepat putus asa dengan masalah yang dihadapi sebaliknya tingkatkan usaha dan kuatkan semangat untuk mengatasinya, sebagaimana firman Allah yang bermaksud:

… dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah melainkan kaum yang kafir”
(Yusuf : 12)

BAB 8

Hari ini adalah hari yang sangat bermakna bagi pasangan pengantin baru, Mira dan Zahim. Dalam majlis ini ramai kenalan kedua-dua buah keluarga hadir dan tidak ketinggalan rakan sekerja mereka yang turut hadir bagi menjayakan majlis perkahwinan ini. Walaupun mereka menggunakan khidmat catering, namun mereka tidak duduk menggoyangkan kaki saja malah turun padang sekaki membantu apa-apa yang patut. Mereka berterima kasih kepada Allah kerana cuaca pada hari itu redup tapi tak hujan.

Adam juga nakal bermain bersama saudara-saudara yang sebaya dengannya.  Muka Adam yang banyak mengikut abahnya, dipuji oleh rakan sekerja ummi dan mamanya. Adam yang terlalu letih bermain, tertidur di pangkuan umminya.

Setelah solat Isyak berimamkan Zahim, mereka duduk beramai-ramai di ruang tamu.  Tidak ketinggalan penyeri rumah ketika itu, Adam.

“Adam, nanti panggil dekat uncle Im ‘ayah’ tau…” kata Iskandar kepada anak kesayangannya itu ketika mereka di dalam bilik sebelum ke ruang tamu.

“Ye, abah” jawab anak kecil itu.

Ketika Iskandar dan Adam turun ke bawah, kelihatanlah Zahim yang baru keluar dari dapur.

“Ayah!” seraya itu Adam berlari memeluk kaki Im.

Ira yang kebetulan ada di situ memandang suaminya. Iskandar sudah mengenyit mata tanda mengiyakan fikiran isterinya. Ira yang tidak larat melayan karenah suaminya itu mengeleng kepala sambil tersenyum.

Zahim yang bagai mengerti, terus mendukung Adam. Lantas pipi mongel Adam diciumnya. Adam tersenyum manis lalu membalas ciuman itu di pipi ayahnya. Mereka yang sudah ada di ruang tamu itu tersenyum melihat agenda di hadapan mereka. Mereka berkumpul beramai-ramai di ruang tamu.

Zahim dan Iskandar agak sedih kerana gagal menjemput Airen yang  tidak tahu di mana dia berada sekarang. Namun ditabahkan hati demi melihat orang disekeliling gembira.

Di mana terciptanya cinta di situlah rindu bermula. Itulah yang berlaku pada diri Zahim. Dia sudah jatuh cinta pada Mira sejak pandang pertama.

******************************************************

Pengantin baru berbulan madu di Pulau Pangkor. Mereka tidak mahu berjauhan dari keluarga katanya. Seminggu selepas mereka pulang dari berbulan madu, kesihatan Mira terjejas.

“Pembawak budak kot!” kata Amiruddin dengan bangga kerana tidak lama lagi dia akan dapat anak buah yang kedua.
“Eh, Im. Apa kata malam ni kau bawak Mira gi check. Mana tau betul kata abang ipar kita ni...” kata Is dengan cadangannya itu.
“Keadaan adik aku tu dah kritikal dah. Syik-syik g tandas, syik-syik pergi tandas. Tandas tu dah jadi hak kekal milik dia dah...” rungut Amiruddin kepada adik iparnya.
“Ok” tanda menerima cadangan abang iparnya.

Malam itu Mira dan Im pergi ke klinik untuk check kesihatan Mira. Setelah Mira dicheck oleh Dr.Ria, Mira disahkan mengandung.

Balik-balik saja, berita itu diberitahu kepada semua orang yang ada di dalam rumah itu. Gembiranya bukan kepalang. Mak Zahim banyak menjaga kesihatan menantunya itu. Ira juga banyak memberi nasihat agar adiknya itu tidak membuat kerja berat sejak kandungan adiknya berusia 8 bulan.

Adam yang semakin besar suka bermain dengan bakal adik sepupunya itu. Dia akan bercakap dengan perut Mira yang sedang memboyot itu. Mira tergelak dengan kelucuan anak buahnya itu. Dia tahu Adam pasti inginkan adik kerana dia sudah bosan tiada anak kecil sepertinya dirumah itu selain darinya walaupun usianya sudah 3 tahun, tetapi umminya tidak mengandung.

Adam juga banyak membantu Mira jika tiada siapa di sisi Mira. Ketika Mira memerlukan bantuan seperti mengambil minuman, Adam akan berlari-lari ke dapur lalu meminta air dari neneknya. Dan setiap kali ummi dan abahnya pulang kerja, Adam akan berlari-lari pergi memberitahu dia bermain dengan bayi di dalam kandungan mamanya pada hari itu.

Tarikh beranak Mira semakin dekat namun tiada tanda-tanda Mira akan bersalin. Ketika itu, hanya Mira, nenek dan Adam saja ada di rumah.

“Adam… argh… pergi panggil… nenek…” kata Mira sambil menahan kesakitannya.

 Adam yang terkejut melihat mamanya itu kesakitan terus menangis sambil berlari memanggil neneknya. Neneknya yang baru menanam benih di kebunnya itu terkejut melihat cucunya nangis.

“Nenek!!! Nenek!!! Mama... sakit…” kata anak kecil itu kepada neneknya sambil menangis-nangis.

“Ya Allah! Mira…” kata neneknya lalu berlari diikuti dengan Adam.

Rohan, pekerja dirumah itu yang sedang menjalan kerjanya itu, terus berlari setelah dia mendengar puannya memanggil-manggil namanya. Lalu Rohan membantu Puan Areena memapah Mira masuk ke dalam kereta. Adam yang baru sampai dari tingkat atas siap pegang  barangan penting yang telah disediakan awal-awal oleh Mira terus masuk ke dalam kereta itu.

Masih ada sisa-sisa tangisan Adam ketika Mira di dalam bilik pembedahan. Puan Areena memujuk Adam agar berhenti menangis selepas menyuruh Rohan menelefon Zahim. Zahim yang ketika itu berada bersama abang-abang ipar serta kakak iparnya itu terus menjawab telefon yang berbunyi tu.

“Assalamualaikum, tuan. Puan Mira nak beranak!” kata Rohan kepada tuannya itu dengan nada yang cemas.

“APA??? Kat mana???” tanya Im kepada Rohan. Setelah diberitahu dia terus mengucapkan terima kasih kepada Rohan lalu mematikan panggilan.

“What’s up?” tanya Amiruddin.
“Mira nak bersalin! Dia kat hospital KL. Aku pergi dulu!!!” kata Zahim dengan gelabah. Namun dia mendengar ipar-iparnya menyuruh dia take care.

Iskandar telah memberitahu setiusahanya bahawa dia bekerja sekerat hari hari ni. Mereka menghubungi ahli keluarga yang lain untuk memberitahu berita baik ini termasuk Ira yang ketika itu sudah berada di KLIA untuk menyelesaikan satu urusan di luar negara.

Ira yang ketika itu terus membatalkan urusannya, lalu berlari keluar dari KLIA itu. Dia terus menahan sebuah teksi menuju ke hospital. Di dalam hatinya tidak putus-putus berdoa kepada Allah, agar adiknya selamat.

 Ketika mereka semua tiba, Mira masih berada di dalam bilik bedah.

“Abah!” panggil Adam tatkala ternampak abahnya. Lalu Adam mendepakan tangannya agar abahnya mengambilnya. Saat dia nampak abahnya dia menangis lagi. Iskandar memujuk anaknya itu.

Zahim pula yang ketika itu sedang berdoa terus bangun apabila nampak seorang jururawat keluar dari bilik kecemasan itu.

“Siapa suami Puan Nurul Amira?” tanya jururawat itu.
“ Saya,” jawab Im.
“Adakah kakak isteri encik ada di sini?” tanya jururawat itu tergesa-gesa.
“She’s not here. Why?” tanya Puan Areena.

“Puan Amira tidak berhenti-henti memanggil-manggil kakaknya. Keadaan ini akan menyebabkan anak dalam kandungan itu lemas sebab...” tidak sempat jururawat itu menghabiskan ayatnya, Amiruddin menyampuk.

“Sebab Mira tidak akan kuat tanpa dorongan Ira!”

“Boleh saya masuk melihat isteri saya?” tanya Zahim kepada jururawat itu.
“Silakan.” jawabnya.
“Abang!!!” Mira memanggil tatkala ternampak suaminya.
“Mira nak kakak… nak kakak...” katanya ketika suaminya ada disebelahnya. Air matanya sudah bercucuran.

Tiba-tiba tekanan darah Mira mula menurun. Hal itu menyebabkan jururawat ‘menghalau’ Zahim keluar. Saat itu, kekuatannya sudah habis. Dunianya semakin gelap, matanya semakin lama semakin menutup. Dia terdengar pergaduhan yang sedang berlalu, namun dia tidak mengendahkan itu semua. Suara itu semakin lama semakin sayup kedengaran.

“Adik!!!” jerit Ira ketika dilepaskan oleh jururawat dan dia terus berlari pergi ke adiknya sambil menangis-nangis.
“Adik!!!” jeritnya lagi apabila mesin di sebelahnya mengeluarkan bunyi bising. Namun, tiba-tiba mesin itu mengeluarkan bunyi yang agak ‘sedap’ di dengari.

“Kakak...” lemah suara Mira ketika memanggil kakaknya.
“Adik! Adik tekan dik... adikkan pernah kata yang adik akan buat apa saja untuk bayi dalam kandungan ini kan... tekan dik...” kata Ira kepada adiknya itu.

Dengan kudrat yang ada, Mira menekan kuat dengan tangan kuat mengenggam tangan kakaknya.

“Lagi dik… lagi...” Ira memberi sokongan. Dia tahu adiknya amat takut apabila menghadapi situasi macam ini.

Kedengaran suara bayi yang menangis tanda Mira sudah berjaya menyelamatkan satu nyawa. Setelah jururawat membersihkan bayi itu, Ira mendukung bayi itu pergi ke Mira. Lalu pipi bayi itu dicium oleh Mira. Ira keluar untuk memberitahu hal itu kepada ahli keluarga yang lain. Zahim mengikut jururawat untuk mengiqamatkan anaknya itu.

Mereka tengah berkumpul di bilik Mira ketika jururawat membawa bayi itu ke bilik Mira. Mereka kena menunggu giliran untuk mendukung bayi perempuan itu.